Hasil Copa America : Brasil Ditahan Imbang Ekuador 1-1, Sepuluh Kemenangan Tim Samba Terhenti

Laju kemenangan Brasil berakhir saat mereka ditahan imbang 1 1 oleh Ekuador di Stadion Estádio Olímpico Pedro Ludovico Teixeira (Goiânia, Goiás), Senin (29/6). Gol Angel Mena berhasil membalas gol pembuka Eder Militao. Brasil kembali beraksi di Copa America mencari empat kemenangan dari empat pertandingan.

Neymar dan kawan kawan telah mengamankan tiket babak sistem gugur, tetapi akan bersemangat jika mereka berhasil menyapu bersih kemenangan di fase penyisihan dengan kemenangan atas Ekuador. Namun Ekuador berhasil menunjukkan perjuangannya yang pantang menyerah melawan Brasil. Mereka tampak puas dengan hasil seri ini. Dalam catatan pertandingan, pada babak pertama Ekuador menciptakan lebih banyak peluang dalam permainan.

Dengan hasil seri ini, Ekuador berhasil menempati peringkat keempat dari lima tim di grup B. Sehingga mereka berhak lolos babak berikutnya bersama dengan Brasil, Peru, dan Kolombia. Venezuela yang kalah 0 1 atas Peru menjadi tim yang berada di peringkat terbawah klasemen dan tidak lolos babak perempat final. Sepuluh kemenangan beruntun Brasil berakhir setelah Ekuador meraih hasil imbang dalam pertandingan terakhir grup Copa America di Goiania.

Pelatih Tite membuat sepuluh perubahan dari tim yang meraih kemenangan tengah pekan atas Kolombia. Pada laga ini Neymar, Casemiro, Thiago Silva dan Richarlison diistirahatkan. Sang juara bertahan sudah memastikan tempat mereka di babak berikutnya sebagai juara grup, sementara lawan mereka harus bersaing dengan Venezuela untuk tetap berada di kompetisi.

Dan itu hampir merupakan awal yang sempurna bagi Selecao ketika Renan Lodi melakukan break di sisi kiri dan tampaknya akan dibuntuti di dalam kotak penalti pada menit pertama. Wasit dan VAR tidak setuju. Pemain Brighton, Moises Caicedo kemudian ditandu keluar lapangan pada menit ke 17 karena cedera lutut akibat pukulan ke Ekuador, dengan Angel Mena masuk. Kemudian hampir tercipta gol dari kapten Ekuador, Enner Valencia.

Dia melihat Alisson keluar dari garisnya dan mengirim tembakan dari garis tengah ke arah gawang dan dengan kiper Liverpool kehilangan pijakannya saat dia mundur ke garisnya, dia senang setelah tembakannya ternyata mendarat di atap gawangnya. Brasil kemudian memiliki peluang besar melalui Gabi dengan upaya 1v1 yang gagal dicegah oleh Galindez sebelum Lucas Paqueta melepaskan tembakan beberapa inci dari tepi kotak penalti. Namun mereka berhasil memecah kebuntuan pada menit ke 37 ketika tendangan bebas Everton dari sisi kanan disambut oleh Eder Militao yang menjulang tinggi yang menyundul bola ke sudut atas gawang. Gol pertamanya untuk Brasil.

Namun gol itu dibalas oleh Ekuador. Pemain pengganti Angel Mena saat dia melakukan tendangan yang tidak bisa dihadang Alisson dari jarak sekitar lima meter. Tite membuat perubahan di akhir pertandingan dan Vinicius Jr hampir mencetak gol pertamanya untuk Brasil, tetapi dia gagal menyelesaikan langkah cerdas dan umpan silang Lucas Paqueta yang bagus, sepakannya melebar. Enner Valencia kemudian menjadi pemain Ekuador kedua yang ditandu keluar lapangan saat ia merasakan betisnya tinggal sepuluh menit lagi.

Kemudian di menit menit terakhir, Richarlison mendapat peluang untuk tendangan penalti saat Pervis Estupinan menjatuhkannya di dalam kotak penalti. Namun sekali lagi, wasit dan VAR tidak menggubrisnya. Hasil imbang, ditambah kekalahan Venezuela dari Peru membuat Ekuador bergabung dengan Brasil di delapan besar, dengan Neymar dan rekan rekannya masih menjadi favorit untuk mengangkat trofi sekali lagi. Brasil:

Alisson, Emerson, Eder Militao, Marquinhos, Renan Lodi, Lucas Paqueta, Fabinho, Douglas Luiz, Firmino, Gabi, Everton Ekuador: Galendez, Preciado, Arboleda, Palacios, Hincapie, Caicedo, Mendez, Franco, Estupinan, Preciado, Valencia

Leave a Reply

Your email address will not be published.