Bacaan Niat Puasa Syawal dan Tata Caranya, Tulisan Arab dan Latin, Beserta Manfaat Puasa Syawal

Inilah bacaan niat puasa Syawal 1442 H dan tata caranya, lengkap dengan manfaatnya. Puasa Syawal dikerjakan sebanyak enam hari, dan hukumnya sunah. Puasa ini boleh dilakukan secara berurutan atau berseling, yang penting masih di bulan Syawal.

Pada tahun 2021, puasa Syawal bisa dimulai pada tanggal 2 Syawal 1442 H atau Jumat (14/5/2021). Berikut bacaan Niat puasa Syawal yang dianjurkan untuk dilafalkan: نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an adâ’i sunnatis Syawwâli lillâhi ta‘âlâ. Artinya: “Aku berniat puasa sunah Syawal esok hari karena Allah SWT.”

Tidak seperti puasa Ramadhan, niat puasa Syawal bisa dilakukan saat siang hari selama belum makan atau minum. Berikut niat Puasa Syawal yang dilakukan siang hari: نَوَيْتُ صَوْمَ هَذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i sunnatis Syawwâli lillâhi ta‘âlâ. Artinya: “Aku berniat puasa sunah Syawal hari ini karena Allah SWT.”

Pejabat Penyuluh Agama Islam Kemenag Surakarta, Mufti Addin menyampaikan, pelaksanaan puasa Syawal sama seperti puasa lainnya. "Diniatkan pada waktu sahur untuk melaksanakan puasa Syawal, dan dilaksanakan selama 6 hari pada bulan Syawal," terangnya. Saat melaksanakan Puasa Syawal, umat Islam dianjurkan untuk melakukan sejumlah amal saleh seperti puasa lainnya.

"Kita penuhi keutamaannya yaitu sahur, di siang hari kita penuhi dengan amal saleh." "Pada saat berbuka, kita segerakan berbuka, sama seperti puasa puasa lainnya," imbuh Mufti. Dikutip dari laman sumsel.kemenag.go.id , berikut sejumlah manfaat dari puasa Syawal:

1. Puasa enam hari di bulan Syawal setelah Ramadhan, merupakan pelengkap dan penyempurna pahala dari puasa setahun penuh. 2. Puasa Syawal dan Sya’ban bagaikan shalat sunnah rawatib, berfungsi sebagai penyempurna dari kekurangan. Pada hari kiamat nanti perbuatan perbuatan fardhu akan disempurnakan (dilengkapi) dengan perbuatan perbuatan sunnah.

3. Membiasakan puasa setelah Ramadhan menandakan diterima puasa Ramadhan seseorang. Apabila Allah SWT menerima amal seorang hamba Nya, pasti Dia menolongnya dalam meningkatkan perbuatan baik setelahnya. Sebagian orang bijak mengatakan: “Pahala amal kebaikan adalah kebaikan yang ada sesudahnya.”

Sehingga, barang siapa yang mengerjakan kebaikan kemudian melanjutkannya dengan kebaikan lain, maka hal itu merupakan tanda atas terkabulnya amal perbuatan pertama. Demikian pula sebaliknya, jika seseorang melakukan suatu kebaikan lalu diikuti dengan yang buruk, maka hal itu merupakan tanda tertolaknya amal yang pertama. 4. Orang yang berpuasa di bulan Ramadhan akan mendapatkan pahalanya pada Hari Raya Idul Fitri yang merupakan hari pembagian hadiah.

Dengan membiasakan puasa setelah Idul Fitri merupakan bentuk rasa syukur atas nikmat dari Nya. Dan sungguh tak ada nikmat yang lebih agung dari pengampunan dosa dosa kita karena itu termasuk sebagian ungkapan rasa syukur seorang hamba atas pertolongan dan ampunan yang telah dianugerahkan Nya. Tetapi jika kita menggantinya dengan perbuatan maksiat, maka dia termasuk kelompok orang orang yang membalas kenikmatan dengan kekufuran.

Apabila dia berniat pada saat melakukan puasa untuk kembali melakukan maksiat lagi, maka puasanya tidak akan terkabul. Dia bagaikan orang yang mendirikan sebuah bangunan megah lantas menghancurkannya kembali. Allah SWT berfirman:

“Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali, kamu menjadikan sumpah (perjanjian) mu sebagai alat penipu di antaramu, disebabkan adanya satu golongan yang lebih banyak jumlahnya dari golongan yang lain. Sesungguhnya Allah hanya menguji kamu dengan hal itu. Dan sesungguhnya di hari kiamat akan dijelaskan Nya kepadamu apa yang dahulu kamu perselisihkan itu.” (QS An Nahl: 92). Punya pertanyaan seputar zakat , infaq dan sedekah ? Anda dapat bertanya dan berkonsultasi langsung ke Konsultasi Zakat yang langsung dijawab Baznas (Badan Amil Zakat Nasional) Kirim pertanyaan Anda ke

Leave a Reply

Your email address will not be published.